SERVIS REM TROMOL DAN CARA KERJANYA

Service mobil panggilan surabaya, 

MEMPERBAIKI SISTEM REM TROMOL MOBIL

A. DASAR TEORI REM TROMOL
  
1.  Landasan Teori Umum
          Pengertian Rem
   Rem adalah komponen pengontrol umum untuk mengontrol kendaraan dan lainnya, dengan gerakan antara 
   bagian yang berputar yaitu piringan dengan kanvas. Laju kendaraan harus dapat dihentikan dengan paksa, 
   maksudnya tidak harus menunggu kendaraan berhenti dengan sendirinya. Hal ini untuk keselamatan,
   kemudahan dan efisiensi waktu.
   a.    Fungsi Rem :
  • Mengontrol laju kendaraan saat berjalan
  • Menghentikan kendaraan saat akan berhenti
  • Menghentikan kendaraan saat parkir
   b.    Syarat Rem :
  • Mempunyai daya pengereman yang baik
  • Rem harus mudah diperiksa dan distel
  • Mudah dalam pengoperasian
   c.     Macam-macam Rem :
       -  Menurut Tempatnya                        -  Menurut mekanisme penggeraknya
           1)      Rem pada roda                         1)      Rem Tromol
           2)      Rem pada propeller shaft           2)      Rem hidrolik
       -  Menurut Letak                                    3)      Rem udara
           1)      Rem tangan                               4)      Rem vacuum
           2)      Rem kaki                                   5)      Rem booster
       -  Menurut konstruksinya                    -  Gaya gerak rem tergantung  pada :
           1)      Rem Cakram                             1)      Luas permukaan
           2)      Rem tromol                                2)      Besarnya tekanan

2.  Landasan Teori Khusus
          Sistim rem tromol lebih banyak digunakan pada kendaraan roda empat maupun roda dua, karena 
     mekanisme rem ini menggunakan sistim hidrolik dalam pengeremanya. Dimana mempunyai hasil 
     pengereman yang lebih merata pada setiap roda. Dalam sistim hidrolik ini menggunakan minyak rem 
     sebagai penggerak, dimana kerjanya berdasarkan hukum Pascal.
     a. Komponen-komponen rem tromol :
         1)  Kanvas dan sepatu rem
               Kanvas terpasang pada sepatu rem dengan cara dikeling yang berfungsi menekan putaran 
               tromol  rem pada saat kendaraan dihentikan.
         2)  Tromol rem
               Fungsinya sebagai penahan putaran pada saat proses penggerakan berlangsung.
         3)  Silinder rod
              Terdiri dari bodi dan piston, berfungsi untuk mendorong septum rem ke tromol dengan adanya 
               tekanan hidrolik dari master silinder.
         4)  Piston
              Fungsinya sebagai tenaga penggerak kedua kanvas rem karena terjadi pada master silinder yang 
              diteruskan ke silinder roda dan tekanan tersebut dilanjutkan oleh piston menekan masing-masing 
              sepatu rem.
         5)  Baut penyetel
              Fungsinya menyetal kerenggangan kanvas rem dengan tromol rem dengan cara memutar ke kiri 
              atau ke kanan baut penyetel.
         6)  Pegas pengembali
              Berfungsi untuk mengembalikan kanvas rem dan piston ke posisi semula setelah melakukan 
              pengereman.
         7)  Bleeder plug
              Berfungsi untuk mengeluarkan udara yang terdapat pada pipa.
         8)  Backing plate
              Berfungsi sebagai tumpuan untuk menekan putaran drum sekaligus sebagai dudukan silinder roda.
     b. Cara kerja rem tromol :
         1)  Pada saat pedal rem diinjak
              Apabila pedal rem diinjak maka tuas master silinder akan mendorong piston dan minyak rem  
              didalam master akan terdorong oleh piston ke dalam pipa saluran tinggi. Minyak rem didalam pipa 
              akan diteruskan ke silinder roda. Pada silinder roda, piston akan mendorong kanvas sehingga akan 
               terjadi pengereman.
         2)  Pada saat pedal dilepas
              Apabila pedal dilepas maka pushrod akan bergerak mundur dan piston akan ikut bergerak mundur 
              mengikuti pushrod. Karena pushrod tidak mampu mengalahkan tenagan pegas maka volume dalam 
              ruang silinder membesar dan tekanan mengecil akibatnya pada sepatu rem akan kembali seperti 
              semula.
B.  Gangguan-gangguan Yang Dialami Adalah :
  •   Pengereman tidak bekerja  Pada saat pedal rem di injak trta[I kendaraan tetap barjalan dan tidak terjadi pengereman.
            Penyebab :
            1)  Kekurangan minyak rem
            2)  Terdapat kebocoran pada pipa/sambungan
            3)   Silinder utama mengalami kebocoran
            
            Cara mengatasi :
            1)  Tambahkan minyak rem
            2)  Cari bagian yang mengalami  kebocoran dan perbaiki
            3)  Perbaiki kerusakan silinder utama
  •   Rem bunyi
            Penyebab :
            1)  Kanvas ren aus/rusak
            2)  Bantalan roda longgar
            3)  Kontak yang tidak tepat antara kanvas dan tromol

            Cara mengatasi :
            1)  Ganti kanvas rem
            2)  Kelonggaran bantalan roda diperbaiki
            3)  Penyetelan kontak antara tromol dengan kanvas rem
C.  Data Spesifikasi

     Diameter dalam tromol
     -         Standart                                        : 220 mm
     -          Limit                                             : 222 mm
     Celah sepatu/kanvas dengan tromol
     -          Standart                                        : 7,5 mm
     -          Limit                                             : 3 mm
    Pedal rem
    -         Tinggi pedal                                    : 154,7 – 164,7 mm
    -          Gerak bebas pedal                         : 3-6 mm
    -          Jarak cadangan pedal                     : > 65 mm
D. LANGKAH MEMPERBAIKI
  • Alat dan Bahan
         a.  Mobil dengan rem tromol                                  f.  Tang
         b.  Kunci roda                                                       g.  Obeng
         c.  Dongkrak                                                         h.  Jangka sorong
         d.  Kunci pas 10-11                                               i.   Majun
         e.  Kunci pas 12-13                                               j.   Kompressor dan minyak rem
  • Proses Kerja
          Keselamatam kerja :
          - Menggunakan pakaian kerja                            - Apabila ada kesulitan tanyakan
          - Menggunakan alat sesuai dengan                         pada instruktur
             fungsinya
          - Membongkar, merakit dan memasang              - Mematuhi peraturan bengkel
             sesuai prosedur
          - Meletakkan komponen-komponen yang           - Menjaga kebersihan bengkel
             sudah terbongkar pada tempat yang
             telah disediakan
        a. Pembongkaran Rem  Tromol
            1)  Angkat kendaraan dengan dongkrak
            2)  Kendorkan baut pengikat roda
            3)  Lepaskan roda
            4)  Lepaskan tutup tromol
            5)  Lepaskan sepatu rem
            6)  Lepas pegas pengembali
            7)  Lepas kabel rem tangan
            8)  Lepas tuas rem tangan
            9)  Lepas silinder roda
          10)  Lepas baut mounting silinder roda
          11)  Lepaskan cirdip kabel rem tangan dan rem tangan dari back plate
          12)  Lepas mur retainder roda
          13)  Gunakan STT  untuk mengeluarkan shaft dengan back plat
          14)  Lepas back plate
       b.  Pemeriksaan Rem Tromol
            1)  Memeriksa tromol dari keausan, retak dan berkarat serta ukur diameter dalam tromol
            2)  Memeriksa ketebalan kanvas, bila ketebalan kanvas dibawah standart/limit maka kanvas harus  
                 diganti. Bila yang aus salah satu shoe maka penggantiannya harus 1 set
            3)  Memeriksa silinder roda dari keausan, kerusakan, retak dan berkarat
            4)  Periksa strut rem dari kerusakan
            5)  Periksa pegas-pegas dari karat aus dan lain-lain
            6)  Periksa tuas sepatu rem tangan dari kerusakan


       c.  Perbaikan Rem Tromol
            1)  Mengganti kanvas rem yang sudah aus
                 Bila kanvas sudah tidak memenuhi standart/limit, maka kanvas harus diganti dengan yang baru.
            2)  Mengganti piston cup
                 Piston cup yang sudah sobek harus diganti, karena apabila piston cup tidak diganti maka pada     
                 saat di lakukan pengereman akan terjadi kebocoran di dalam silinder sehingga pengereman tidak 
                 akan terjadi.
            3)  Membleeding minyak rem
                 Minyak rem yang kurang/kecil tekananya menyebabkan pengereman kurang baik karena 
                 terdapat gelembung udara di dalam reservoir/selang, sehingga minyak rem harus di bleeding.
       d.  Pemasangan Rem Tromol
            1)  Memasang back plate rem ke axle belakang
                  a)  Lumasi sealent  joint seam pad axle housing dan back plat
                  b)  Pasang axle shaft ke axle housing belakang
                  c)  Kencangkan mur back plat rem
                  d)  Pasang silinder roda dan kencangkan baut silinder roda mur pipa rem
                  e)  Pasang kabel rem tangan ke back plate
            2)  Memasang silinder roda
                  a)  Berikan water fight sealent ke silinder roda lepaskan plug cup dari pipa  rem dan pasangkan 
                       pipanya
                  b)  Pasangkan silinder roda ke back plate dan kencangkan bautnya
                  c)  Sambungkan pipa rem ke silinder roda dan kencangkan murnya
                  d)  Pasang plug cup ketempatnya
            3)  Memasang shoe
                  a)  Rakitlah part yang telah silepas sebelumnya
                  b)  Pasangkan penahan spring dengan menekan dan memutarkan pin penahan
            4)  Memasang tromol rem
                  a)  Untuk mendapatkan celah maximum antara shoe dengan tromol  masukan obeng antara rod 
                       dan ratchet kemudian tekan ke bawah
                  b)  Pasang tromol sesudah memastikan bahwa tidak ada kotoran dan oli didalamnya
                  c)  Selesai melakukan pemasangan tekan pedal rem dengan beban 30 kg beberapa kali untuk 
                       memperoleh celah antara tromol dengan shoe
            5)  Pasangkan roda dan kencangkan mur-murnya
            6)  Periksa untuk memastikan apakah tromol dapat berputar dengan bebas (tidak tertahan oleh 
                 shoe) turunkan dongkrak dan lakukan pengetesan
E.  Kesimpulan
           Sistim rem tromol yang pengeremannya tidak bekerja d karenakan piston cup  yang sudah rusak 
      (pada karet sudah banyak terjadi sobekan) pada saat rem digunakan akan mengakibatkan daya 
       pengereman kurang bahkan bisa tidak terjadi pengereman sama sekali, perbaikan yang dilakukan untuk 
       mengatasi masalah ini adalah dengan mengganti piston cup, melakukan pembleedingan dan penyetelan   
       shoe tromol, agar rem dapat bekerja dengan baik.
F.  Pengetesan
      1. Pengetesan dalam keadaan diam
         Yaitu dengan jalan penekanan pedal agak terasa keras, pada reservoir minyak rem terlihat bergerak  
          bersamaan dengan pedal rem yang diinjak.
      2.  Pengetesan dalam keadaan berjalan
         Yaitu dengan pada saat kendaraan berjalan agak cepat lakukan pengereman secara tiba-tiba, hal ini   
          dilakukan maju maupun mundur. Hal ini bartujuan untuk mengetahui kesetimbangan dari efek masing-
          masing roda.
Share on Google Plus

About ali jaya service

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar

TEXT OR IMAGE FOR MOBILE HERE